Sony ZV-E10 Kamera Mirrorless Paling Dicari

Konten [Tampil]
Sony ZV-E10 Kamera Mirrorless Paling Dicari

Akhirnya saya dapat kesempatan untuk nyobain Sony ZV-E10 saya kasih disclaimer dikit artikel ini bukan review yang mendalam, waktu saya buat nyobain cukup singkat tapi saya pengen ngasih ke kalian informasi tersebut karena banyak juga yang request review dari kamera ini dan saya harap quick review ini bisa jadi referensi juga buat kalian.

Karena kamera ini jujur buat saya kamera ini cukup menarik karena Sony ZV-E10 itu esensinya adalah Sony ZV-1 atau kayak penerus dari Sony ZV-1 dan ini adalah kamera penerusnya yaitu  Sony ZV-E10 tapi basisnya itu dia kaya Sony A6000 gitu kayak Sony aps-c lain Mereka dimana ini juga kamera yang intercensal yang membuatnya jadi cukup menarik.

Penampilan Fisik Kamera Sony ZV-E10

Saya akan mulai bahas dari segi impresi fisiknya dulu pertama saya megang kamera ini sebenarnya ini bukan kamera yang memberikan feel cukup mewah, saya bisa bilang di sini build qualitynya biasa saja terasa plastik menurut saya dia terasa kayak kamera murah kalau dicompare dengan Sony A6400 jadi dia beda banget.

Bahkan disini gripnya dia juga punya tekstur gitu tapi tekstur ini bukan kayak dia Sony A6400 atau jajaran aps-c Sony lainnya Sony ZV-E10 ini dia enggak karet sama sekali ini bener-bener pure cuma plastik dibentuk tekstur kayak bolong-bolong aja gitu buat grup jadi dia tidak soft touch juga sehingga rasanya bener-bener kayak main yang gitu buat saya.

Jadi kalau ada yang bilang ke kalian build quality nya bagus ya bagus sih rapih buildnya cukup cakep juga cuman feelnya tetap bedalah ama Sony A6400 itu jauh banget karena kita punya juga.

Disini feelnya benar-benar berbeda bobotnya juga terasa lebih ringan karena ya material yang digunakan pun saya rasa cukup berbeda.

Lalu di sini saya dapet samplenya yang warna putih dan for info aja dari yang saya dengar dari teman-teman di komunitas memang warna putih ini yang stoknya masih tersedia di toko-toko biasanya yang warna putih ini.

Kamera ini sangat Ghaib terutama yang versi warna hitamnya jadi biasanya kalau kalian nyari di toko-toko dealer resmi kalaupun kalian dapet readystock itu biasanya warna putih.

Soal bagus atau enggak saya rasanya ini mengacu balik lagi ke preferensi masing-masing aja dan selera dari desain nya juga gitu buat saya sih ya saya akan lebih prefer hitam untuk kamera saya tapi ini saya rasa cukup imut .

Fitur Kamera Sony ZV-E10

Oke jadi itu dari segi fisik sekarang kita bahas dari segi fiturnya kalau dari fisik tadi mungkin terkesan agak mengecewakan tapi enggak mengecewakan banget juga sih kalau Sony ZV-E10 memang masuk kedalam jajaran kamera murah gitu menurut saya.

Harganya itu Rp. 10.999.000 untuk versi sudah dapet lensa kit mereka 1650 mm yang dia udah motorize juga jadi kalau misalkan kalian ngezoom nih kalian bisa pakai Trigger aja disini dan dia lensanya bisa ngezoom sendiri nggak perlu kita puter-puter gitu.

Jadi dia menggunakan motor untuk Zoom nya dan harga tersebut memang menggambarkan fisiknya sih menurut saya masih cukup wajar jadi enggak kemahalan juga.

Cuman kalau kita berbicara soal fitur Disini yang menurut saya cukup menarik karena menurut saya kamera ini fiturnya komplit banget.

1. Mic Internal

Diatasnya Sony ZV-E10 punya mic internal yang tidak konvensional ini adalah three directional kapsul mic dari Sony yang klaimnya Sony ZV-E10 bisa menghasilkan suara yang cukup bersih gitu dibandingkan mic internal pada umumnya yang biasa pada kamera.

Karena biasanya nih kamera milik internal tokek titik doang di sisi depan atau di sisi atas nah disini dia agak lebih niat.

Micnya ini juga kita kalau beli ini udah dapet aksesoris deadcat jadi kalau kita pakai diluar ruangan kena angin atau semacamnya itu bakal aman banget karena udah ada aksesoris deadcat langsung untuk sih mikrofonnya ini.

Oke ini saya Sekarang udah make deadcat kita ngetes lagi hasil mic internal dari Sony ZV-E10 harusnya bisa meredam angin cuman kalau suara noise motor kayak gini saya enggak tahu keredam atau engga dan ada angin semoga bisa meredam suaranya gitu hasilnya juga semoga bagus karena saya belum tuh hasilnya seperti apa dan kalian bisa nilai sendiri kalau kalian mau ngevlog kalau tremor maaf karena saya hand hold jalan-jalan dikit aja ini udah mau cuma pengen tes hasil miknya saja sih.

2. Port Mic 3.5 mm

Kalau kita berbicara soal port-nya disini juga saya salut banget untuk sebuah kamera kecil kayak gini jadi dia punya microphone input tiga setengah mm kalau kalian pengin pakai mic eksternal entah mic yang on-camera atau wireless mic gitu dan yang saya salut dibody sekecil ini dia juga membawa jack untuk headset monitoring, jadi itu akan sangat kepake banget kalau misalkan kalian bikin konten diluar ruangan kalau kalian mungkin travel logging atau influencer yang sering syuting di luar ruangan.

Kalau preview itu kan biasa terganggu dengan suara sekitar kita kalau preview biasanya kalau misalkan tidak ada headset ya kayak ngeliat gambarnya terus nanti audionya dicek begini kadang suara speakernya juga kurang bagus kalian builtin di kamera dan sekarang dia udah punya headset monitoring jadi kalian bisa memonitor pakai headset untuk memastikan audio kalian terekam dengan baik.

3. Layar Varianggle

Layarnya sendiri disini juga dia udah dituju ke influencer banget ya karena disini dia udah menggunakan mekanisme variangle LCD dengan Sony A6400 yang masih bisa ngedep juga cuman Sony ZV-E10dia modelnya flipout screen flip-up screen gitu jadi dia ngeflip kearah depan sedangkan di sini Sony ZV-E10 menggunakan mekanisme variangle.

Rasanya juga ya mungkin cukup ribet tapi saya nggak bisa bilang ribet juga karena ya kurang lebih kamera-kamera dengan layar variangle juga punya rasa seperti ini jadi udah cukup proper kalau misalkan kalian pengen bikin konten dengan mode selfie.

Target User Kamera Sony ZV-E10

Nah tapi karena dia bukan kamera profesional jatuhnya ya sebenarnya kalian pakai buat profesional juga enggak papa cuma karena konsernya lebih ke small production, influencer gitu kan orang-orang yang mungkin produksinya tidak seprofesional itu dalam penggunaan gearnya.

Di kamera Sony ZV-E10 ini saya sih cuma menemukan ada satu tombol custom yang secara defaul pun bahkan ditombolnya udah dikasih gambar gitu dikasih logo atau icon kecil secara default dia berfungsi sebagai defocus button jadi gunanya itu kalau kita pencet dia langsung ke mode background yang paling blur gitu dari lensa kita atau ya gampangnya kalau kalian yang mengerti segitiga exposure dia akan membuka apertur kita ke bukaan terbesarnya gitu untuk mendapatkan background blur yang paling maksimal tapi dia akan mengover read pengaturan-pengaturan eksposur kita yang lainnya untuk menjaga biar si exposure compensation atau eksposur di video kita tetap bagus gitu.

Tapi karena disini dia bertuliskan C1 juga tomatis kalian bisa atur bisa custom cuman hanya tersedia satu karena kalau dia beberapa jajaran profesionalnya Sony itu biasanya ada cukup banyak custom buttonnya yang bisa kita atur melalui menu.

Lalu kalau kita lihat sisi atasnya ini cukup unik karena dia tombol recordnya cukup besar juga enggak kayak kamera biasanya yang tombol shutter dan tombol recordnya kecil di sini dia seimbang yang mungkin karena penggunaan kamera ini juga target utamanya mereka yang membuat video vlog, influenced vlog, travel vlogger dan lain sebagainya.

Coba kalian lihat yang di tombol shutternya karena ini cukup unik ini enggak dibilang ada sebuah trigger untuk mengatur motor zoom dari lensanya jadi ini kita bisa ngezoom gitu untuk ke tele, whidth.

Saya baru coba kamera ini sebentar banget sehari kurang dan saya udah mendapati kalau saya lagi megang kamera Sony ZV-E10 ini itu sering banget triggernya ini ketarik atau ketahan sama telunjuk saya.

Mungkin ya karena ukuran gripnya dengan tangan saya kurang pas juga atau tangan saya terlalu gede untuk grip ini walaupun tangan saya sebenernya enggak begitu gede juga gitu kan untuk kategori laki-laki.

Tapi yaitu ini triggernya suka kepencet dan dia suka ngezoom sendiri jadi mungkin bisa sedikit note aja buat kalian begitu kita udah hati-hati kita bisa hindari juga.

Karena dia satu jajaran dengan Sony ZV-1 kamera Sony ZV-E10 juga membawa satu fitur yaitu product showcase balik lagi target usernya saya rasa influencer banget jadi ini adalah fitur dimana kita bisa mengatur fokus jadi kalau misalkan kita sebagai influenced dan nunjukkin barang ke depan itu dia bisa secara otomatis fokus ke barangnya tanpa kita harus menutupin sih face detect nya.

Fitur yang saya rasa memang akan sangat membantu utamanya untuk para influencer yang ngenalin produk itu kan atau ya review-review produk kita.

Kalau kita bicara soal spesifikasi sebenarnya kamera ini sama dengan fiturnya tadi untuk harganya untuk ukurannya kamera ini terbilang sangat sesuai, karena spesifikasi kamera ini dia sangat-sangat mirip dengan Sony A6400 kamera Sony ZV-E10 ini menggunakan sensor 24,2 megapixel sensor yang sama persis dengan Sony A6400.

Jadi benar-benar sensornya ada di sini gitu sensor yang sama persis dan begitu juga spesifikasi foto dan videonya kurang lebih mirip gitu terutama untuk videonya yang saya udah bener-bener ngecek videonya tuh benar-benar mirip banget dia buat ngerekam video Sony ZV-E10 bisa sampai 4K lalu full HD-nya bisa sampai slowmo 120.

Lalu Sony ZV-E10 juga membawa untuk kamera yang konsennya lebih ke user yang gak mau ribet sebenarnya disini cukup unik karena dia membawa S-log2, S-log3 membawa picture profile nya Sony.

Jadi potensi gambarnya juga sangat luas jadi yaitu kalian mendapatkan spesifikasi dari Sony A6400 banget bahkan disini overhead isu juga bukan jadi masalah karena dia juga punya pengaturan untuk mengatur toleransi panasnya kalau masalah namanya itu adalah auto power-off temperatur nah itu bisa diatur ke Hight dan overhead itu udah bukan jadi masalah di kamera Sony ZV-E10.

Lalu mungkin tambahan dari Sony A6400 di sini ada perbedaan tambahan dari yang kita tahu dulu, jadi kalau merekam secara vertikal di sini dia otomatis videonya udah langsung vertikal juga balik lagi fitur yang akan sangat berguna untuk para influencer.

Kesimpulan

Sekarang bagaimana kesimpulan singkat saya soal kamera Sony ZV-E10 menurut saya secara overall kamera ini recommended banget dengan harga yang bisa saya bilang murah Rp. 10.999.0000 kamu sudah mendapatkan paket dengan lensa 1650 mm ini.

Lensa yang menurut saya udah cukup banget buat kalian mulai walaupun bukan lensa gede menurut saya harga tersebut worth it banget, karena disini kalian mendapatkan kamera dengan spesifikasi layaknya Sony A6400 dengan banyak fitur yang bahkan lebih baik dari Sony A6400 dari sudut pandang content Creator kayak layarnya yang udah variangle begitu bebas buat kita gerak-gerakin, mic internalnya lebih oke, port nya udah ada headphone jack.

Di Sony ZV-E10 udah dapet fitur tersebut dan downsidenya dari kamera ini cuma tidak ada EVF saja sama build qualitynya yang memang kalau dipegang sangat terasa kamera ini impresinya kayak lebih kamera murah gitu kurang ada file profesionalnya dari look dan dari feel dipegangnya udah kelihatan tidak seprofesional Sony A6400.

EVA 6400 saya jarang pakai kecuali kalau terpaksa banget saya juga kalau misalkan kita kerja untuk klien Sony A6400 juga belum terlihat profesional sama kalau kalian sebagai content creator yang tidak terlalu penting juga balik lagi cuma preferensi masing-masing aja kepuasan pribadi aja karena ya paling sebagai konten kreator orang juga tidak perduli ga lihat pakai kamera kayak gimana.

Intinya menurut saya overall kamera ini bener-bener recommend kalau kalian bisa dapet stoknya karena ya terutama yang warna hitam saya denger dari komunitas Discord kita kalau kalian belum join silahkan join linknya udah ada di deskripsi yang warna hitam itu susah banget nyari stok Sony ZV-E10 warna putih ada di beberapa toko tapi terakhir buat cek kayak di toko Ini sisa satu di toko ini sisa dua.

Jadi ya ini worth it banget kalau kalian bisa mendapatkan stoknya gitu sama ya balik lagi karena dia Sony dock all experience nya ya kalian sebagai kalau ini sebagai kamera pertama kalian kalian harus agak effort gitu untuk mempelajari UI-nya tapi enggak begitu masalah itu balik lagi ke preferensi kalian.

Oke paling segitu aja sedikit quick review dari Sony ZV-E10 kalau misalkan ada koreksi saran atau pertanyaan atau kalian punya informasi yang mungkin berguna buat temen-temen yang lain silahkan ketik saja di kolom komentar oke itu saja.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama